Resensi Film Lafran Pane, Sang Pendiri HMI

Sambutan Koordinator Presidium MN KAHMI

“Saya Lillahi Taala untuk Indonesia…”

Ucapan Lafran Pane yang punya daya magis kuat ini menjadi perekat organisasi yang didirikannya, Himpunan Mahasiswa Indonesia (HMI). Selama 76 tahun HMI telah menjadi organisasi mahasiswa Islam yang mampu memberikan sumbangsih besar dalam menegakkan Indonesia, seperti cita-cita Lafran Pane saat memprakarsai berdirinya HMI di 5 Februari 1947 (15 Rabiul Awal 1366 Hijriah).

Dua nilai agung yang tertanam dalam ruh HMI, yakni nilai kebangsaan dan keislaman, membuka jalan bagi terwujudnya Islam yang rahmatan lil ‘alamiin, yang ramah, toleran, serta menjunjung tinggi persatuan dan perdamaian. Lafran Pane sebagai pemrakarsa berdirinya HMI, kini berubah menjadi organisasi kemahasiswaan Islam yang besar dan melahirkan banyak pemimpin nasional, layak dikenang visi perjuangannya.

Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) bersama rumah produksi Reborn Intiatives mengangkat kisah perjuangan Lafran Pane dalam memprakarsai pendirian organisasi mahasiswa yang berazaskan ke-Islaman dan ke-Indonesiaan dalam menghadapi dinamika sosial politik di masa awal kemerdekaan.

Film berjudul Lafran ini diproduksi sebelum masa pandemi tahun 2020. Setelah pandemi berakhir, KAHMI dan Reborn Initiatives menuntaskan pasca-produksi biography pictures (bio-pict) LAFRAN. KAHMI dan Reborn melihat bahwa tahun 2024 menjadi momentum yang tepat untuk merilis film LAFRAN. Film Lafran bisa menjadi inspirasi dalam upaya terus menerus menyatukan seluruh komponen dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Baca Juga:  Wali Kota Support HMI Cabang Manado Jadi Duta Vaksin

Di November 2023 ini, di bulan Pahlawan, KAHMI merilis trailer dan poster resmi film Lafran. Sekaligus menandai enam tahun, sejak 2017, penetapan Lafran Pane sebagai Pahlawan Nasional.

KAHMI berharap semangat perjuangan Lafran Pane bisa menjadi pesan di peringatan Hari Pahlawan tahun ini.
Sebagai negara berpenduduk  mayoritas muslim terbesar di dunia, Indonesia menjadi arus utama ke-Islaman yang terbuka, toleran, modern, dan menghargai perbedaan yang saat ini secara kontekstual menjadi perhatian bersama dalam berdemokrasi, berbangsa dan bernegara.

Film ini menghadirkan semangat perjuangan itu ‘’Ide pembuatan film Lafran ini berawal dari Bang Akbar Tandjung, tentang pentingnya peran HMI dan organ-organ pendukungnya kembali memperjuangkan cita-cita dan gagasan Lafran Pane tentang keindonesiaan yang menyatukan. Dan siapapun itu mereka yang pernah merasa sebagai kader HMI mesti menyaksikan film Lafran ini,” ungkap Dr. Arif Rosyid Hasan, Produser Eksekutif film Lafran.

Oleh karenanya keluarga besar KAHMI, akan melakukan nonton bareng film LAFRAN di berbagai bioskop Indonesia.
So, nikmati dulu poster dan teaser filmnya, dan nantikan tanggal rilis film LAFRAN.

(KAHMI/ Reborn)

Sinopsis film LAFRAN

Lafran, telah ditinggal dua perempuan tercinta. Ibunya meninggal saat Lafran berusia 2 tahun, selang beberapa tahun kemudian neneknya, meninggal. Kehilangan ‘dua’ ibu baginya, adalah seperti kehilangan kemudi. Ayahnya, Sutan Pangurabaan — tokoh pergerakan di Sumatera Utara — terlalu sering berpergian hingga Lafran harus tinggal Bersama kakaknya.

Baca Juga:  Kasus Unsrat Terus Menumpuk, SCW Desak KPK Lakukan Supervisi
Poster film Lafran

Di usia muda itulah, Lafran jadi pemberontak terhadap kondisi ketidakadilan yang menuntut ia harus pindah ke berbagai sekolah. Lafran bahkan sempat jadi petinju jalanan. Kakaknya-lah, Sanusi dan Armijn Pane, yang mendorong Lafran agar energi pemberontakannya diubah dalam bentuk karya.

Perjalanan Lafran dari Tapanuli Selatan ke Jakarta hingga Yogyakarta mewarnai perubahan cara pandang Lafran dalam berjuang. Idealismenya menguat, prinsip hidup harus ditegakkan menjadikan Lafran Pane punya visi besar dalam memperjuangkan keindonesiaan.

Saat pendudukan Jepang, Lafran sempat ditahan karena membela para peternak sapi. Dia dibebaskan, setelah ayahnya menebus dengan menyerahkan bus Sibual-buali kepada tentara Jepang. Sejak itu, Lafran begitu antusias terlibat dalam berbagai arus gerakan kemerdekaan termasuk para pemuda yang mendorong Bung Karno dan Bung Hatta memproklamasikan kemerdekaan RI.

Dolly Kurnia saat pemutaran film Lafran

Semasa kuliah di Yogyakarta, Lafran gundah oleh keberadaan kaum muslim terpelajar yang terlalu larut dalam pemikiran sekular. Mereka sering melupakan ibadah utama. Maka, muncullah gagasan mendirikan HMI, yang berjuang dalam bingkai keislaman, keindonesiaan.

Awalnya tidak ada yang mudah, dalam arus politik aliran yang sangat kencang saat itu, keberadaan HMI justru ditentang oleh organisasi massa Islam yang sudah ada. Apalagi resistensi yang diakukan gerakan kelompok sosialis.
Dari semua pertentangan dan gesekan yang dihadapi, Lafran berketepatan hati menegakkan HMI. (*/Redaksi)

Baca Juga:  Usai Pleno II, PB HMI MPO Gelar LK III dan Silaturahmi Nasional

PEMAIN:
Dimas Anggara
Mathias Muchus
Ariyo Wahab
Lala Karmaela
Alfie Alfandi
Ratna Riantiarno
Farandika
Nabil Lunggana

SUTRADARA:

Faozan Rizal

 

CREDIT TITLE:

Executive Producer (MN KAHMI)
Ahmad Doli Kurnia Tandjung
Viva Yoga Mauladi
Ahmad Yohan
Saan Mustofa
Herman Khaeron
Abdullah Puteh
Romo H.R Muhammad Syafii
Zulfikar Arse Sadikin
Sutomo

Executive Producer
Dr. Ir Akbar Tandjung
Dr. Arif Rosyid Hasan

Creative Supervision
Nina Tandjung
Iqbal Pane
Nina Pane
Lukman Hakim
Horiqo Wibawa
Muh Muslih
Burhanudin

Director
Faozan Rizal

Producer
Avesina Soebli
Deden Ridwan

Co-Producer
Dr. Ahmad Nasir Biasane
Agus Suhardi
Aris Muda

Associate Producer
Sabaruddin

Screenplay
Oka Aurora
Jujur Prananto

Casting Director
Citra Azila Nandyasa

Art Director
Vida Sylvia Theresia

Make up
Jerry Oktavianus

Sound Designer
Syaf Fadrulsyah
Mohamad Ikhsan
Reyhan Malik Putranto

Music Scoring
STEVESMITH Music Production

Editor/Visual Rffect Director
Andy Pulung

Wardrobe
Hagai Pakan

Director of Photography
Tarmizi Abka

Line Producer
Olis Massaid

Production (2023):
KAHMI & REBORN
in Association With RADEPA STUDIO.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *